Teori Organisasi

Teori Organisasi Klasik

Konsep-konsep tentang organisasi sebenarnya telah berkembang mulai tahun 1800–an,konsep itu dikenal dengan teori klasik (classical theory) atau kadang–kadang disebut juga teori tradisional, teori klasik telah ada ribuan tahun yang lalu, seperti yang dikenal dalam kerajaan mesir, china, dan kekaisaran romawi. Teori organisasi klasik hampir sepenuhnya menguraikan anatomi organisai formal, hal ini tercermin dalam teori-teori di muka yang dikemukakan oleh para penulis terkenal, antara lain, Weber, Fayol, Mooney, dan Reeily, Gulick dan Urwick.

Teori klasik berkembang dalam tiga aliran: birokrasi ,teori administrasi, dan manajemen ilmiah. Ketiga aliran ini dibangun atas dasar anggapan yang sama, ketiganya juga mempunyai efek yang sama dalam praktek, dan semuanya dikembangkan sekitar tahun 1900-1950 oleh kelompok-kelompok penulis yang berkerja secara terpisa dan tak saling berhubungan. Teori klasik mendefenisikan organisasi sebagai struktur hubungan ,kekuasaan–kekuasaan, tujuan-tujuan, peranan-peranan, kegiatan-kegiatan, komunikasi dan faktor-faktor lain.

Menurut para pengikut aliran teori organisasi klasik ,suatu organisasi atau koordinasi bergantung pada empat kindisi pokok yang harus ada sebelum “kesatuan kegiatan” kondisi – kondisi tersebuat adalah sebagai berikut:

1. Kekuasaan, bisa demokratis atau otokratis, hal ini bisa disebut sebagai sumber peng organisasian tertinggi

2. Saling melayani, yang merupakan legitimasi sosial pada organisasi

3. Doktrin, dalam arti sederhana, hal ini merupakan rumusan tujuan organisasi

4. Disiplin, diartikan sebagai perilaku yang ditentukan oleh perintah atau pengendalian diri

– Teori Birokrasi

Teori ini dikemukakan oleh Max Weber dalam bukunya : The Prostestant Ethic and Spirit of Capitalism. Ia menulis juga juga buku-buku lain ,antar lain ,adalah The Theory of Social and Economic. Kata birokrasi mula-mula berasal dari kata legal-rasional .organisasi disebut rasional dalam hal penempatan tujuan dan perancangan organisasi untuk mencapai tujuan tersebut, menurut Weber bentuk organisasi yang birokratik secara kodratnya adalah bentuk organisasi yang paling efesien. Weber mengemukakan karakteristik-karakteristik birokrasi sebagai berikut:

1. Pembagian kerja yang jelas, pembagian kerja atau spesialis si hendaknya sesuai dengan kemampuan teknisnya

2. Hirarki wewenang yang dirumuskan secara baik, sentralisasi kekuasaan berdasarkan suatu hirarki, dimana adanya pemisah yang jelas antara tingkat-tingkat bawahan dan atasan

3. Program rasional dalam mencapai tujuan organisasi, seleksi dan promosi bagi personalia organisasi didasarkan kecakapan teknis

4. Sistem prosedur bagi penanganan situasi kerja

5. Sistem aturan yang mencakup hak-hak dan kewajiban–kewajiban posisi para pemegang jabatan

6. Hubungan–hubungan antar pribadi yang bersifat ‘impersonal’ ada pemisah pribadi dengan masalah formal (organisasi)

Jadi birokrasi adalah sebuah model organisasi normatif, yang menekankan struktur dalam organisasi.

– Teori Administrasi

Teori administrasi adalah bagian kedua dari teori organisasi klasik, seperti teori klasik lainya,teori administrasi juga berkembang sejak tahun 1900. Teori ini sebagian besar dikembangkan atas dasar sumbangan Henri Fayol dan dan Lyndall Urwick dari eropa, serta Mooney dan Reiley di Amerika. Henri Fayol (1841-1925 ), seorang industrialis dai perancis ,pada tahun 1916 telah menulis masalah-masalah teknik dan administrasi dalam bukunya yang terkenal, Administrasion Industriel le et Generale (Administrasi Industri dan Umum).

Fayol menyatakan bahwa semua kegiatan-kegiatan industrial dapat dibagi menjadi 6 kelompok:

1. Kegiatan-kegiatan teknikal (produksi, manufacturing, adaptasi)

2. Kegiatan-kegiatan komersial (pembelian, penjualan, pertukaran)

3. Kegiatan-kegiatan finansial (pencarian suatu pengunaan optimin dari modal)

4. Kegiatan-kegiatan keamanan (perlindungan terhadap kekayaan dan personalia organisasi)

5. Kegiatan-kegiatan akuntansi (penentuan persedian, biaya, penyusunan neraca dan laporan rugi-laba, statistik)

6. Kegiatan-kegiataan manejerial (perencanaan, pengorganisasian pemberian perintah, pengkoordinasian dan pengawasan)

– Manajemen Ilmiah

Manajemen ilmiah, yang dikembangkan mulai sekitar tahun 1900 oleh Frederick Winslow Taylor, telah dipergunakan cukup luas. Taylor mencoba mengembangkan metoda kerja yang lebih efisien dengan mngadakan pendekatan ilmiah terhadap masalah-masalah manajemen ,sebagai hasilnya dia mengemukakan empat kaidah dasar manajemen yang harus dilaksanakan dalam organisasi perusahaan ,yaitu:

Mengantikan metoda-metoda kerja dalam praktek dengan berbagi metoda yang dikembangkan atas dasar ilmu pengetahuan tentang kerja ilmiah yang benar,

Mengadakan seleksi , latihan-latihan dan pengembangan para karyawan secara ilmiah

Pengembangan ilmu tentang kerja serta seleksi ,latihandan pengembangan secara ilmiah harus diintegrasikan

Untuk mencapai manfaat manajemen ilmiah ,perlu dikembangakan semangat dan mental para karyawan melalui pendekatan antara karyawan dan manajer

Teori Organisasi Neoklasik

Seperti terkandung dalam namanya, teori neoklasik dikembangkan atas dasar teori klasik, teori neo klasik merubah, menambah, dan dalam banyak hal memperluas teori klasik. Teori neoklasik sebenarnya bukan merupakan teori baru yang muncul seperti teori klasik, teori neoklasik muncul dan “ mengusulkan “ perubahan–perubahan pada teori klasik, perkembangan teori klasik dimulai dengan inspirasi percobaan-percobaan yang dilakukan di Hawthorne, serta tulisan Hugo Munsterberg, pendekatan neoklasik ditemukan juga didalam buku-buku tentang hubungan manusiawi seperti Gardner dan Moore , Human Ralation in Industry.

Hugo Munsterberg

Sebagai pencetus psikologi industri yang diakuai luas, Hugo Munsterberg menulis bukunya yang paling menonjol, Psychology and Industrial Effecincy, pada tahun 1913, buku ini merupakan jembatan penting antara manajemen ilmiah dan perkembangan lebih lanjut teori neoklasik, yang berkembang sekirtar tahun 1930 –an.

Teori Organisasi Modern

Aliran besar ketiga dalam teori organisasi dan manajemen adalah teori modern. Teori modern adalah multi disiplin dengan sumbangan berbagai bidang disiplin ilmu pengetahuan, yang kadang-kadang disebut juga analisasistem pada organisasi, tetapi organisasi suatu tempat terbuka yang harus bila ingin mempertahankan kelangsungan hidupnya, menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan lingkungan-lingkungannya, organisasi dan lingkungannya adalah saling tergantung, masing-masing tergantung ,pada yang lain sebagai sumber.

Teori organisasi dan manajemen modern dikembangakan sejak tahun 1950 , teori modern dalam banyak hal yang mendasar berbeda dengan teori klasik.

1. Teori klasik memusatkan pandanganya pada analisa dan deskripsi organisasi, melalui analisa dan metoda ilmiah ,sasran organisasi telah dibagi menjadi bagian-bagian yang lebih kecil sesuai hakekat pekerjaan itu sendiri

2. Ilmu pengetahuan klasik telah membicarakan konsep koordinasi, skalar dan vertikal, teori neoklasik, sebenarnya bukan teori, mengubah teori klasik dengan menekankan pentingnya aspek perilaku manusia dlam organisasi

Teori modern bisa disebut sebagai teori oraganisasi dan manajemen umum yang memadukan teori klasik dan neoklasik dan neoklasik dengan konsep-konsep yang lebih maju .teori modern menyebutkan bahwa kerja suatu organisasi adalah sangat kompleks, dinamis, multilevel, multidimensional, multi variabel dan probalistik, sebagai suatu sistem, organisasi terdiri atas 3 unsur:

1. Unsur struktur yang bersifat makro

2. Unsur proses yang juga bersifat makro

3. Unsur perilaku anggota organisasi yang bersifat mikro, ketiganya saling kait-mengkait dan sebenarya tak terpisahkan satu sama lain.

Dengan analisa sistem, teori organisasi modern mencoba untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang saling berhubungan, pertanyaan-pertanyaan kunci tersebut diantaranya:

1. Apa yang merupakan bagian-bagian strategis sistem

2. Apa yang menyebabkan mereka saling tergantung

3. Proses-proses inti apa dalam sistem yang menghubungkan bagian-bagian secara bersama dan memberikan penyesuaian satu dengan yang lain

4. Tujuan apa yang hendak dicapai melalui sistem

Kita perlu mengenal terlebih dahulu teori sistem umum (general sytem theory).

Teori Sistem Umum

Teori sistem umum merupkan suatu aspek analisis organisasi yang berusaha untuk menemukan, kaidah-kaidah umum organisasi yang berlaku secara universal, tujuan teori sitem umum adalah penciptaan suatu ilmu pengetahuan organisional universal dengan mengunakkan elemen-elemen dan proses-proses umum seluruh sistem sbagai titik awal. Ada beberapa tingkatan sistem yang harus diintegrasikan Kenneth Boulding mengemukakan klasifikasi tingkat-tingkat sistem sebagai berikut:

1. Struktur statik, yang merupakan tingkat rangka dasar, anatomi suatu sistem

2. Sistem dinamik sederhana, tingkat mesin jam, dengan gerakkan tertentu

3. Sistem sibernetik, tingkat termostat, sistem berkerja untuk menjaga keseimbangan melalui proses pengendalian diri

4. Sistem terbuka, tingkat pemeliharaan diri yang berkembang dan meliputi organisme yang hidup

5. Sistem genetika sosial, tingkat masyarakat sel, yang dengan pembagian kerja

6. Sistem hewani, tingkat mobilitas yang ditunjukkan dengan adanya erilaku yang diarahkan pada tujuan

7. Sistem manusiawi, tingkat dengan sinbol komunikasi dan interpretasi

8. Sistem sosial, tingkat organisasi sosial

9. Sistem transedental, tingkat terakhir dan absolut, merupakan struktur yang sistematik tetapi tidak dapat diketahui

Sumber :

http://id.wikipedia.org/wiki/Organisasi_sosial/

http://dahlanforum.wordpress.com/2009/07/21/unsur-unsur-organisasi/

http://adityagunadarma.blogspot.com/2011/03/teori-organisasi.html/

Leave a comment

Filed under Teori Organisasi Umum I, Tugas Softskill

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s